Serangan Israel terhadap rumah sakit di Gaza menewaskan 3 anak: Okezone News

Uncategorized105 Dilihat

GAZA – Menurut Kementerian Kesehatan yang diaudit Hamastiga seorang anak bayi baru lahir meninggal di rumah sakit terbesar termasuk Gaza setelah rumah sakit itu “tidak berfungsi” di tengah pertempuran sengit di wilayah tersebut. Bangunan itu dikelilingi oleh pasukan Israel.

Militer Israel membantah bahwa rumah sakit tersebut dikepung dan mengatakan kepada CNN bahwa “tidak ada penembakan di rumah sakit tersebut.”




Direktur Jenderal Kementerian Kesehatan Munir Al-Bursh mengatakan kepada CNN, dua anak di RS Al-Shifa meninggal dunia pada Jumat (10/11/2023) malam hingga Sabtu (11/11/2023) setelah terkena peluru di dekatnya, sehingga mengakibatkan pemadaman generator, yang memberi daya pada inkubator di bangsal neonatal. Satu orang lagi meninggal dunia pada Sabtu (11/11/2023) pagi.

Al-Bursh mengatakan dokter kini terpaksa melakukan CPR manual pada 36 anak lain yang mereka rawat. Sebagai bagian dari upaya ini, dokter menutupi bayi tersebut dengan lapisan lembut dan selimut.

Al-Bursh mengatakan Rumah Sakit Al-Shifa berada di bawah “kepungan total”, sehingga staf dan pasien tidak dapat dievakuasi.

Menurut Al-Bursha, lebih dari 400 orang masih dirawat di rumah sakit dan sekitar 20.000 pengungsi mencari perlindungan di kompleks rumah sakit.

Dia mengatakan kepada CNN bahwa ada lebih dari 100 mayat terbungkus selimut di tanah di halaman rumah sakit.

Ikuti berita Okezone berita Google

Ikuti terus semua berita terkini dari Okezone hanya dengan satu akun di ORION, daftar sekarang
klik disinidan nantikan kejutan menarik lainnya


“Kami tidak bisa menguburkan mereka,” katanya kepada CNN melalui telepon. Suara ledakan terdengar saat dia berbicara.

Baca Juga  Minum pakai sedotan percepat kerutan bibir : Okezone Lifestyle

Al-Bursh mengatakan orang-orang yang terluka malah dibawa ke Rumah Sakit Al-Ahli karena Al-Shifa tidak dapat diakses.

Juru Bicara Kementerian Dr. Ashraf al-Qidra mengatakan dia terjebak di sebuah kompleks di Gaza utara dan mengatakan dia “tidak dapat digunakan” setelah berulang kali menjadi sasaran tembakan Israel.

Unit perawatan intensif, bangsal anak-anak, dan mesin oksigen berhenti berfungsi, jelasnya.

Badan amal medis Doctors Without Borders mengatakan mereka tidak dapat menghubungi stafnya di Rumah Sakit Al-Shifa, yang menggambarkan “situasi bencana” di rumah sakit tersebut.

Dalam pernyataannya pada Sabtu (11/11/2023), organisasi tersebut mengatakan ambulans tidak bisa lagi bergerak untuk menjemput korban luka dan pemboman yang tiada henti menghalangi evakuasi pasien dan staf.

Militer Israel mengatakan kepada CNN bahwa mereka terlibat dalam “pertempuran sengit yang berkelanjutan” melawan Hamas di sekitar rumah sakit, namun menolak berkomentar lebih lanjut mengenai kedekatan pasukannya dengan kompleks tersebut, karena aktivitas militer masih berlangsung. Israel menuduh militan Hamas, yang menguasai Gaza, menggunakan rumah sakit sebagai perlindungan.

Dalam pernyataan terpisah, militer Israel mengatakan kepada CNN bahwa pihaknya akan berkoordinasi dengan siapa saja yang ingin keluar dengan selamat. Laksamana Muda Daniel Hagari, juru bicara militer, mengatakan militer Israel juga akan membantu mengevakuasi bayi-bayi tersebut dari unit anak rumah sakit pada Minggu (12/11/2023) dan memindahkan mereka “ke rumah sakit yang lebih aman”.

Israel telah meningkatkan serangannya ke Gaza sebagai bagian dari responsnya terhadap serangan mendadak Hamas yang menewaskan 1.200 orang.

Sejak itu, Israel telah membom dan memblokade Gaza, wilayah yang sudah miskin dan kelebihan penduduk, menewaskan lebih dari 11.000 orang, menurut pejabat kesehatan Palestina.

Serangan itu memicu kekhawatiran terhadap layanan kesehatan di Gaza.

Baca Juga  TGB Bersama Pimpinan Pondok Pesantren Darularafah Raya Pernyataan Dukungan Terhadap Ganjar-Mahfud: Okezone News

Direktur Jenderal Komite Palang Merah Internasional (ICRC), Robert Mardini, mengatakan organisasinya terkejut dan ngeri dengan gambar dan laporan dari rumah sakit Al-Shifa di Gaza.

“Situasi yang sangat mengkhawatirkan bagi pasien dan staf yang terjebak di dalam harus dihentikan. Sekarang,” kata Mardini dalam postingan di X.

CNN tidak dapat memverifikasi jumlah korban tewas di Rumah Sakit Al-Shifa.

Jurnalis lepas Mustafa Sarsour, yang bekerja di rumah sakit tersebut, mengatakan kepada CNN bahwa kondisi di rumah sakit tersebut sangat buruk.

“Situasinya sangat sulit dan mengerikan. “Setelah penembakan melambat sore ini, penembakan dan penembakan dilanjutkan, menargetkan apa pun yang bergerak,” kata Sarsour, seraya menambahkan bahwa petugas medis di dalam fasilitas tersebut bekerja dengan cahaya lilin dan makanan menjadi semakin langka bagi dokter dan pasien.

Badan-badan kemanusiaan telah menyatakan keprihatinannya atas situasi di Rumah Sakit Al-Shifa. Angelita Caredda, direktur Dewan Pengungsi Norwegia untuk Timur Tengah, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kelompok tersebut “terkejut dengan laporan serangan tanpa henti terhadap rumah sakit di Gaza”.

“Pasien, termasuk bayi, dan warga sipil yang mencari pertolongan terjebak dalam serangan tersebut. Merupakan penghinaan untuk berperang melawan rumah sakit,” katanya.

Martin Griffiths, kepala Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB, juga mengutuk serangan itu, dengan mengatakan “tidak ada alasan untuk melakukan tindakan perang di fasilitas medis”.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada

Rumah sakit lain pun turut serta. Pada hari Jumat, direktur kedua fasilitas mengatakan mereka dikepung oleh tank Israel.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *